oleh

Kuasa Hukum Brigadir J Minta Hakim Periksa Pak Eben untuk Gali Wanita Misterius di Rumah Ferdy Sambo yang Nangis

Jakarta, mitrabhayangkara.com – Kuasa hukum keluarga Brigadir J atau Nofriansyah Yosua Hutabarat, Martin Lukas Simanjuntak, meminta majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan memeriksa Eben alias ‘Pak Eben’.

Permintaan ini disampaikan untuk mendalami sosok wanita misterius yang menangis saat keluar dari rumah Ferdy Sambo di Bangka, Kemang, Jakarta Selatan.

“Sesuai dengan KUHAP saksi di BAP (berita acara pemeriksaan) bisa dipanggil, dihadirkan, agar bisa menerangkan membuat peristiwa pidana tersebut semakin terang,” kata Lukas di Bareskrim Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (1/12/2022).

Lukas juga menilai kesaksian Pak Eben penting didengar untuk mengungkap motif di balik pembunuhan Yosua. Termasuk dugaan terkait perselingkuhan.

“Panggil Eben jadikan sebagai saksi, periksa. Karena ini penting buat (ungkap) motif,” katanya.

Lukas sendiri menduga ‘Pak Eben’ mengenal sosok wanita misterius tersebut. Bahkan dia menyebut ‘Pak Eban’ bisa jadi merupakan pria yang ‘menawarkan’ sosok wanita misterius tersebut kepada Ferdy Sambo.

“Kenapa ketika FS (Ferdy Sambo) dan PC (Putri Candrawathi) berantem ada perempuan kok tiba-tiba ada Eben? Apakah Eben ini seorang PNIP? Tau nggak PNIP? Dalam tanda petik ya laki-laki yang menyediakan jasa gitu loh. Kenapa dia dateng kan? Apa hubungannya?,” ujarnya.

Wanita Misterius di Rumah Sambo

Keberadaan wanita misterius ini sebelumnya diungkap Bharada E alias Richard Eliezer saat bersaksi untuk terdakwa Bripka Ricky Rizal dan Kuat Maruf di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, pada Rabu (30/11/2022) kemarin. Ia menyebut kemunculan wanita tersebut terjadi sekitar Juni 2022 lalu saat Ferdy Sambo dan Putri bersitegang.

Menurut penuturan Richard, peristiwa ini bermula saat dirinya tengah piket jaga di rumah pribadi Ferdy Sambo di Jalan Saguling III, Pancoran, Jakarta Selatan. Ketika itu, tiba-tiba, Putri turun dari lantai dua didampingi oleh Yosua.

“Pada saat standby di Saguling ada kejadian, jadi saya, dan Mateus di rumah (Saguling). Tiba-tiba ibu turun, almarhum juga turun dari lantai dua bawa senjata langsung ditaruh di dalam mobil,” tutur Richard.

Singkat cerita, Richard bersama ajudan lain Mateus dan Yosua menuju ke kawasan Kemang, Jakarta Selatan. Setelahnya, rombongan Putri menuju ke rumah pribadi di Bangka, Kemang, Jakarta Selatan.

“Kami jalan ke arah Kemang, tapi belum ke kediaman. Jadi Itu biasanya kita komunikasi lewat HT. Saya sempat tanya beberapa kali ke alamarhum Yosua, ‘bang izin ini mau ke mana’, ‘udah Cad ikut aja dulu’ kata dia.

“Itu perjalanan ada muter-muter di daerah Kemang, saya tidak tahu ini mau ke mana. Akhirnya kita balik ke kediaman Bangka, kita singgah di kediaman Bangka,” Eliezer menambahkan.

Setibanya di rumah Bangka, Putri turun dengan wajah marah. Tak lama berselang, Ferdy Sambo pun datang memasang wajah tampak marah.

“Jadi saat di kediaman Bangka, ibu turun, saya lihat kondisi ibu marah, saya enggak berani tanya. FS (Ferdy Sambo) masuk, dia juga kayak marah-marah juga, langsung masuk ke rumah. Abis itu almarhum Yosua bilang ‘Cad nanti ada Pak Eben mau datang, rekan bapak’, siap bang,” ungkap Richard.

Tak lama, ‘Pak Eben’ pun tiba. Yosua meminta semua ajudan menunggu di luar rumah selain dirinya dengan Mateus.

Richard bersama ajudan Farhan dan Alfons menunggu di depan Rumah Duren Tiga. Beberapa jam dia menunggu, tiba-tiba dari arah dalam rumah keluar seorang perempuan sedang menangis. Richard mengaku sama sekali tidak mengetahui siapa wanita tersebut.

“Sekitar satu jam, dua jam, baru tiba-tiba ada orang keluar dari rumah. Pagar kami tutup, dia ketuk dari dalam rumah. Saya bilang Alfons ‘ada orang keluar’, dia buka pintu, tiba-tiba ada perempuan. Saya tidak kenal dia, nangis dia, baru ini (saya lihat), siapa ya? karena saya nggak ada waktu dia datang. Saya lihat di dalam ada pak Erben juga di depan rumah,” beber Richard.

Menurut Richard, wanita tersebut sempat menanyakan sopirnya. Richard kemudian membantu wanita yang sedang menangis itu menemukan sopirnya.

“Perempuan itu bilang nanya driver dia di mana. Saya lari ke samping panggil drivernya, mobil Pajero hitam, baru drivernya datang, perempuan itu naik langsung pulang,” ungkapnya.

Kejadian itu menurut Richard membuat hubungan rumah tangga Putri dan Ferdy Sambo merenggang. Bahkan menurutnya, Ferdy Sambo sudah jarang tinggal serumah dengan Putri pascakejadian.

 

Sumber : Suara.com

Editor    : Spy

News Feed