oleh

Sinyal KPK Bakal Jemput Paksa Lukas Enembe

Jakarta, mitrabhayangkara.com  – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berencana akan melakukan jemput paksa kepada Gubernur Papua, Lukas Enembe dalam kasus suap gratifikasi APBD Papua.

Kabag Pemberitaan KPK, Ali Fikri mengatakan penjemputan sendiri akan dilakukan apabila yang bersangkutan secara tiga kali berturut-turut tidak hadir dalam proses pemanggilan.

“Jadi secara normatif kan jemput paksa itu emang boleh ya, menurut hukum acara pidana, ketika seorang saksi atau tersangka dipanggil secara sah 3 kali atau yang ketiga kalinya kemudian mangkir,” ujar Ali Fikri kepada wartawan, Sabtu (15/10/2022).

Ali juga menerangkan, bahwa kondisi mangkir sendiri merupakan keadaan dimana pihak tertentu tidak memberikan alasan kehadirannya pada saat proses pemeriksaan.

“Mangkir tanpa ada keterangan konfirmasi ataupun alasan-alasan yang kami nilai tidak sesuai dengan alasan hukum gitu,” katanya.

Ali juga menerangkan, bahwa saat ini kondisi di Papua sendiri masih terus dilakukan pemantauan, terlebih dari KPK sendiri sudah tidak mau berlarut-larut menunggu Lukas Enembe.

“Tetapi yang terpenting bagi kami, dalam proses penanganan perkara ini adalah kami tidak hanya fokus ke persoalan keterangan tersangka itu,” terangnya.

“Jadi, alat bukti lain justru menjadi lebih penting bagi kami. Empat alat bukti lain yaitu keterangan saksi, surat, petunjuk, ahli. Itu yang menjadi penting bagi kami untuk menguatkan dugaan korupsi dari tersangka,” tambahnya.

 

Sumber : Okezone.com

Editor    : Spy

 

News Feed